Penemuan pertama adalah “hampir 100% lalu lintas komunikasi elektronik antarbenua dikirimkan oleh infrastruktur kabel bawah laut”. Penemuan kedua adalah “tidak adanya rencana B”, yang berarti tidak ada alternatif jaringan sama sekali untuk jaringan kabel bawah laut guna memberikan konektivitas broadband kecepatan tinggi antarbenua yang telah kita andalkan untuk keperluan bisnis dan pribadi setiap hari. Saat ini, kemungkinan aktual terjadinya gangguan global mungkin cukup rendah, tetapi tetap ada, khususnya pada skala regional yang lebih terbatas.

Kedua penemuan ini sedikit banyak merangkum semuanya – kabel bawah laut adalah infrastruktur yang sangat penting – terlepas dari sedikitnya sorotan publik, hingga saat terjadi masalah dan orang-orang tidak dapat lagi menonton video kucing yang dilayani oleh pusat data lepas pantai… oh, ya ampun!

Gangguan global jaringan bawah laut akan menjadi malapetaka bagi keamanan internasional dan stabilitas ekonomi pasar keuangan di seluruh dunia, karena saat ini semuanya saling terkait. Coba kita bayangkan, jika jaringan darat antarbenua terputus di seluruh dunia yang menyebabkan terpisah menjadi “pulau-pulau” konektivitas, seluruh ekonomi digital global dan pasar keuangan terkait akan sepenuhnya terhenti dengan akibat yang sangat besar bagi benua, negara, dan utamanya, kita!

Laporan ROGUCCI mengemukakan hal yang cukup menyedihkan bahwa “belum diketahui apakah peradaban dapat pulih ke kondisi sebelumnya dari gangguan teknologi yang telah diadopsi dengan sangat cepat tanpa adanya rencana cadangan”… ini mendorong kita untuk merenung, bukan?

Peraturan baru yang diberlakukan oleh Komisi Komunikasi Federal berbasis AS (FCC) memperkuat realita ini, serta menunjukkan kekhawatiran yang sangat nyata.

Jika jaringan darat antarbenua terputus di seluruh dunia yang menyebabkan terpisah menjadi “pulau-pulau” konektivitas, seluruh ekonomi digital global dan pasar keuangan terkait akan sepenuhnya terhenti.- Brian Lavallée, Direktur Portfolio Solutions Marketing

Peraturan FCC Baru untuk Jaringan Kabel Bawah Laut

Peraturan FCC yang baru dimaksudkan untuk mempromosikan infrastruktur komunikasi kabel bawah laut yang lebih tepercaya dengan mensyaratkan “pemegang lisensi kabel bawah laut untuk melaporkan pemadaman yang signifikan kepada FCC untuk membantu melindungi infrastruktur komunikasi yang sangat penting ini serta mendorong komunikasi yang andal bagi bisnis dan konsumen”, yang diumumkan pada bulan Juni tahun ini. AS memiliki sekitar 60 kabel bawah laut yang menghubungkan negara tersebut ke seluruh dunia. Kabel tersebut merupakan dasar untuk Internet global, khususnya saat Anda mempertimbangkan bahwa Penyedia Konten Internet (ICP) utama di dunia adalah pusat data lokal berukuran amat sangat besar yang berada di AS.

FCC (berhak) menilai kabel bawah laut sebagai hal yang sangat penting bagi ekonomi dan keamanan nasional Amerika. FCC mengeluh bahwa di masa yang lalu, pemegang lisensi hanya melaporkan pemadaman kepada FCC secara sukarela dan seringkali dengan frekuensi yang tidak konsisten sehingga saat menerima pemberitahuan tentang pemadaman yang telah terjadi, jaringan dinilai terlalu terbatas untuk digunakan.

Meskipun peraturan baru tersebut menunjukkan tujuan mulia dengan iktikad baik untuk melindungi “nilai transaksional sebesar US$10 triliun” yang dibawa oleh jaringan kabel bawah laut setiap hari, terdapat pihak yang menyuarakan kekhawatiran terhadap tindakan FCC. Mengapa? Mari kita bahas dan tinjau peraturan FCC yang baru beserta implikasinya, baik aspek yang positif maupun yang negatif.

Berdasarkan siaran berita FCC, “Peraturan pelaporan pemadaman baru akan memungkinkan FCC untuk memantau status operasional kabel bawah laut dan membantu badan tersebut dalam memastikan keandalan infrastruktur komunikasi ini. Peraturan mensyaratkan pemegang lisensi kabel bawah laut untuk melaporkan pemadaman besar ke Sistem Pelaporan Pemadaman Jaringan (Network Outage Reporting System/NORS) milik badan tersebut”, yang menurut hemat saya adalah hal bagus, khususnya karena “penyedia komunikasi lainnya – termasuk jaringan kabel, nirkabel, dan satelit – telah melaporkan pemadaman kepada NORS”.

Menurut FCC, pelaporan yang akurat telah memungkinkan mereka untuk “menganalisis tren pemadaman, melihat masalah yang sistemik, dan bekerja bersama penyedia untuk menyusun solusi yang membuat komunikasi lebih memiliki daya tahan dan keandalan”, yang dapat diterapkan ke salah satu bagian paling penting dari Internet global – jaringan kabel bawah laut. Peraturan tersebut nampaknya memiliki tujuan yang baik, mengapa ada pihak yang tidak setuju?

Salah satu contoh yang dikutip oleh FCC untuk menjelaskan mengapa peraturan baru ini diperlukan adalah saat kabel bawah laut yang melayani Persemakmuran Pulau Mariana Utara mengalami gangguan karena topan yang melewati wilayah Amerika pada Juli 2015. Sebagai akibatnya, pemadaman selama tiga minggu menyebabkan masalah yang signifikan bagi puluhan ribu penduduk, yang terkait dengan Internet, perbankan, transaksi kartu kredit, pengambilan di ATM, layanan kesehatan, dan penerbangan masuk/keluar yang tertunda atau dibatalkan. Dan yang terpenting, khususnya saat terjadi bencana alam seperti topan di mana keadaan darurat cenderung terjadi, penduduk tidak dapat melakukan panggilan ke 911 untuk layanan cepat tanggap.

Bagaimana ini bisa terjadi? Karena pemegang lisensi kabel bawah laut tidak memiliki “Rencana B” yang telah disiapkan, seperti jalur proteksi berlebih untuk layanan komunikasi penting yang disebutkan di atas.

Hal yang mungkin membuat FCC jengkel adalah bahwa mereka bahkan tidak diberi pemberitahuan tentang terputusnya komunikasi secara total kepada penduduk pulau. Meskipun FCC mengakui bahwa pemadaman berskala besar seperti yang dicontohkan cukup jarang terjadi, pihak yang terlibat dalam contoh tersebut adalah target peraturan yang baru, dan saya yakin warga yang terkena dampaknya akan sepenuhnya setuju.

FCC percaya bahwa mereka harus fokus pada pemadaman yang memengaruhi konsumen dengan memberikan insentif pada operator jaringan untuk menggunakan jalur perlindungan ganda untuk jaringan mereka sembari melampaui pita merah peraturan yang semakin mempersulit penyedia layanan untuk menyebarkan, memelihara, dan memperbaiki kabel bawah laut. Hal ini tidak hanya membantu warga tetap terhubung tetapi juga mendukung kepentingan ekonomi dan keamanan nasional.

Tumpukan  Dokumen

Namun, Komisioner FCC Ajit Pai berpendapat bahwa “saat ini FCC tidak melakukan hal ini”. Hal yang membuat dia khawatir adalah bahwa FCC memerintahkan operator jaringan memberikan laporan pemadaman, bahkan jika pemadaman tidak benar-benar dialami oleh pengguna akhir, seperti saat peralihan proteksi yang dengan cepat mengarahkan ulang lalu lintas di sekitar kabel bawah laut yang mengalami gangguan, yang berakibat pada “tumpukan dokumen yang hanya akan mempersulit kita untuk menemukan apa yang kita cari”.

Apakah peraturan ini pada akhirnya akan menghukum operator jaringan yang telah atau akan menyebarkan jalur proteksi berlebih dengan mensyaratkan mereka untuk memberikan berbagai laporan setiap kali menggunakan jalur proteksi, terlepas dari apakah pengguna akhir terpengaruh atau tidak? Ajit berpendapat demikian, menyatakan FCC telah memutuskan “untuk mengalihkan sumber daya dari upaya perbaikan dan pemulihan penting dan terhadap pengurusan dokumen yang tidak perlu”.

Meski niat FCC ada di tempat yang benar dengan mencoba meningkatkan ketahanan dan ketersediaan layanan jaringan kabel bawah laut, jelas masih ada beberapa ruang peningkatan menurut Ajit yang menyebabkan ketidaksepakatan resminya.

Meski jaringan kabel bawah laut yang menghubungkan daratan benua dipandang sebagai infrastruktur yang sangat penting, mereka juga sangat rentan terhadap berbagai ancaman seperti bencana alam (topan, gempa bumi, tsunami), kapal laut (pukat ikan, jangkar), hewan laut (HIU! Sebenarnya tidak, tetapi itu topik untuk blog lain), dan tentu saja, mereka yang dengan sengaja merusak kabel bawah laut.

Meski dahulu FCC telah memantau pemadaman kabel bawah laut, sifat sukarela dan ad hoc dari sistem tersebut menyebabkan pelaporan tidak terstandar dan tidak terlalu berguna. Beberapa pemadaman dan gangguan tidak dilaporkan, seperti contoh di atas, menyebabkan FCC tidak mampu mengidentifikasi bagaimana untuk mencegah pemadaman semacam itu ke depannya melalui berbagai saran, regulasi, dan praktik terbaik.

Saya pikir aturan baru FCC adalah sebuah langkah yang tepat, khususnya terkait dengan pelaporan pemadaman yang aktual secara tepat waktu, konsisten, dan standar.- Brian Lavallée, Direktur Portfolio Solutions Marketing

Terlalu Besar untuk Gagal?

Karena kabel bawah laut diperbarui menggunakan teknologi Submarine Line Terminating Equipment (SLTE) terbaru yang berskala kapasitas hingga beberapa terabit per detik, apakah itu menjadi terlalu besar untuk gagal? Saya berpikir demikian, tetapi saya juga berpikir itu sudah telah terlalu besar untuk gagal sejak awal mula Internet global dan ekonomi digital.

Kenaikan pembawa informasi monumental hanya memperburuk risiko kegagalannya. Akan jadi hari yang buruk jika 100 gigabit per detik dari total lalu-lintas hilang; akan jadi hari yang sangat menyedihkanketika puluhan terabit per detik dari total lalu lintas hilang. Saya belum melakukan hitungannya, tetapi itu berarti ada sangat banyak swafoto yang tidak dapat dinikmati teman-teman Anda. Maksud saya, bagaimana lagi mereka akan melihat sepasang sepatu baru yang baru Anda beli atau makanan yang Anda makan? Oh, mengerikan.

Secara serius, dampak kehilangan komunikasi karena bencana jaringan kabel bawah laut terhadap negara atau wilayah bisa sangat mendalam, dan jelas bukan hal remeh. Ketergantungan kita akan jaringan telah memastikan kita tidak bisa hidup jika terjadi pemadaman skala luas untuk waktu yang lama, meski hanya sekali.

Saya pikir aturan baru FCC adalah sebuah langkah yang tepat, khususnya terkait dengan pelaporan pemadaman yang aktual secara tepat waktu, konsisten, dan standar. Namun, mengamanatkan operator jaringan untuk juga melaporkan setiap dan semua pengalihan perlindungan, bahkan yang benar-benar menghindari pemadaman dengan merutekan ulang lalu lintas ke jalur alternatif yang tersedia, dapat sulit dilakukan kecuali mekanisme pelaporan terikat ke dalam sistem operasi jaringan dan secara otomatis mengirim laporan yang diperlukan ke FCC secara otonom.

Waktu akan membuktikan bagaimana masalah ini akhirnya berujung, tetapi saya pikir pembahasan untuk melindungi jaringan kabel bawah laut adalah layak dan merupakan usaha penting yang harus kita lakukan.

Saya tentu tidak akan menyebutkan Komite Perlindungan Kabel Internasional (ICPC) yang terdiri dari 150 anggota di lebih dari 60 negara dengan pernyataan visi menjadi “otoritas kabel bawah laut internasional utama yang memberikan kepemimpinan dan panduan industri pada isu-isu yang berkaitan dengan keamanan dan ketahanan kabel bawah laut”. Ini dicapai melalui “pembagian informasi untuk kepentingan bersama dari pengguna dasar laut ” yang “mewakili semua yang mengoperasikan, memelihara, dan bekerja di setiap aspek baik industri telekomunikasi dan kabel listrik”.

Komite internasional didirikan pada 1958, hampir satu abad sejak dipasangnya kabel telegraf trans-Atlantik pertama,dan telah membantu melindungi industri kabel bawah laut selama beberapa dekade melalui saranvideopublikasi, serta berhubungan dengan kelompok lain dan pemerintah dengan tujuan serupa terkait jaringan kabel bawah laut di seluruh dunia.

Meski ICPC melakukan pekerjaan hebat dalam meningkatkan ketahanan kabel bawah laut di seluruh dunia, kenyataannya kesalahan kabel bawah laut dan pemadaman akan tetap terjadi. Sangat tidak mungkin untuk sepenuhnya menghindari bencana alam atau mencegah kesalahan manusia, entah ketidaksengajaan (ups, saya menjatuhkan jangkar dan tanpa sadar menyeretnya sejauh 10 kilometer) atau (hampir) disengaja (saya tahu ada kabel bawah laut di perairan ini, tetapi saya tetap akan menjaring ikan).

Ini adalah titik di mana teknologi jaringan intelijen berperan di mana penyedia layanan dapat berharap yang terbaik, tetapi merencanakan untuk yang terburuk. Pemadaman jaringan dapat dihindari dengan menerapkan otomatisasi (bukan manual!) kemampuan perlindungan jaringan yang secara otomatis memintas kesalahan jaringan dan mengalihkan lalu-lintas ke jalur kabel bawah laut alternatif dan/atau jaringan terestrial. Ini sebenarnya tidak baru dan telah diterapkan di seluruh dunia, terutama di sepanjang jaringan kabel bawah laut Asia Tenggara yang memiliki risiko tinggi gempa bumi, topan, tsunami, dan aktivitas kapal laut.

Contohnya, saat gempa besar Tohoku Jepang dengan magnitudo 9,0 melanda pada 11 Maret 2011 dan diikuti tsunami, beberapa kabel bawah laut rusak atau langsung terputus. Ini dapat menyebabkan hilangnya komunikasi skala luas – pada saat terburuk – jika bukan karena perlindungan jaringan pintar yang ada, dipicu oleh pemadaman regional pada tahun 2006 dan 2009 di dekat Taiwan.

Namun yang baru adalah karena kabel bawah laut ditingkatkan ke kapasitas terabit per detik, jalur perlindungan, di darat dan bawah laut, juga harus ditingkatkan ke kapasitas yang serupa, termasuk pengalih itu sendiri yang mengubah rute lalu-lintas. Jika tidak, maka pemadaman masih akan tetap terjadi.

Apakah kabel bawah laut terabit terlalu besar untuk gagal? Saya pikir demikian, FCC berpendapat demikian juga, dan saya pikir pengguna akhir juga akan berpendapat demikian.

Ingin belajar tentang bagaimana cara melindungi kabel bawah laut terabit ini sekarang? Baca makalah GeoMesh ini untuk melihat bagaimana operator kabel bawah laut di seluruh dunia saat ini melindungi jaringan bawah laut konektivitas internasional mereka.